Skip to main content

Sejarah Tanggal, Bulan dan Tahun Hijriyah

Sebelum datangnya islam masyarakat arab menggunakan kalender Lunisolar untuk penanggalan. Yaitu kalender yang disesuaikan dengan matahari. Dengan patokan tahun baru setelah berakhirnya musim panas yaitu sekitar bulan September.

Bulan pertama dinamai Muharram karena pada bulan itu semua suku Arabia sepakat untuk mengharamkan peperangan. Pada bulan Oktober, daun-daun menguning sehingga bulan itu dinamai Shafar (“kuning”). Bulan November dan Desember pada musim gugur (rabi`) berturut-turut dinamai Rabi`ul-Awwal dan Rabi`ul-Akhir. Januari dan Februari adalah musim dingin (jumad atau “beku”), sehingga dinamai Jumadil-Awwal dan Jumadil-Akhir. Kemudian salju mencair (Rajab) pada bulan Maret.

Bulan April di musim semi merupakan bulan Sya’ban (syi’b = lembah), saat turun ke lembah-lembah untuk mengolah lahan pertanian atau menggembala ternak. Pada bulan Mei, suhu mulai membakar kulit, lalu suhu meningkat pada bulan Juni. Itulah bulan Ramadhan (“pembakaran”) dan Syawwal (“peningkatan”).
Bulan Juli merupakan puncak musim panas yang membuat orang lebih senang istirahat duduk di rumah daripada bepergian, sehingga bulan ini dinamai Dzul-Qa`dah (qa`id = duduk). Akhirnya, Agustus dinamai Dzul-Hijjah, sebab pada bulan itu masyarakat Arab menunaikan ibadah haji ajaran nenek moyang mereka, Nabi Ibrahim AS.

Setiap bulan diawali saat munculnya hilal, berselang-seling 30 atau 29 hari, sehingga 354 hari setahun, 11 hari lebih cepat dari kalender solar yang setahunnya 365 hari. Agar kembali sesuai dengan perjalanan matahari dan agar tahun baru selalu jatuh pada awal musim gugur, maka dalam setiap periode 19 tahun ada tujuh buah tahun yang jumlah bulannya 13 (satu tahunnya 384 hari). Bulan interkalasi atau bulan ekstra ini disebut nasi’ yang ditambahkan pada akhir tahun sesudah Dzul-Hijjah.
Ternyata, tidak semua suku di Semenanjung Arabia sepakat mengenai tahun-tahun mana saja yang mempunyai bulan nasi’. Masing-masing kabilah seenaknya menentukan bahwa tahun yang satu 13 bulan dan tahun yang lain cuma 12 bulan. Lebih celaka lagi, jika suatu kaum memerangi kaum lainnya pada bulan Muharram (bulan terlarang untuk berperang) dengan alasan perang itu masih dalam bulan nasi’, belum masuk Muharram, menurut kalender mereka. Akibatnya, masalah bulan interkalasi ini banyak menimbulkan permusuhan di kalangan masyarakat Arab.

Setelah masyarakat Arab memeluk agama Islam dan bersatu di bawah pimpinan Nabi Muhammad SAW, maka turunlah perintah Allah SWT agar umat Islam memakai kalender lunar yang murni dengan menghilangkan bulan nasi’. Hal ini, tercantum dalam kitab suci Alquran Surat Attaubah ayat 36 dan 37. Dengan turunnya wahyu Allah di atas, Nabi Muhammad SAW mengeluarkan dekrit bahwa kalender Islam tidak lagi bergantung kepada perjalanan matahari.
Meskipun nama-nama bulan dari Muharam sampai Dzul-Hijjah tetap digunakan karena sudah populer pemakaiannya, bulan-bulan tersebut bergeser setiap tahun dari musim ke musim, sehingga Ramadhan (“pembakaran”) tidak selalu pada musim panas dan Jumadil-Awwal (“beku pertama”) tidak selalu pada musim dingin.
Mengapa harus kalender lunar murni? Hal ini, disebabkan agama Islam bukanlah hanya untuk masyarakat Arab di Timur Tengah saja, melainkan untuk seluruh umat manusia di berbagai penjuru bumi yang letak geografis dan musimnya berbeda-beda. Sangatlah tidak adil, jika misalnya Ramadhan (bulan menunaikan ibadah puasa) ditetapkan menurut sistem kalender solar atau lunisolar, sebab hal ini mengakibatkan masyarakat Islam di suatu kawasan berpuasa selalu di musim panas atau selalu di musim dingin.
Sebaliknya, dengan memakai kalender lunar yang murni, masyarakat Kazakhstan atau umat Islam di London berpuasa 18 jam di musim panas, tetapi berbuka puasa pukul empat sore di musim dingin. Umat Islam yang menunaikan ibadah haji pada suatu saat merasakan teriknya matahari Arafah di musim panas, dan pada saat yang lain merasakan sejuknya udara Makkah di musim dingin.
Pada masa Nabi Muhammad SAW, penyebutan tahun berdasarkan suatu peristiwa yang dianggap penting pada tahun tersebut. Misalnya, Nabi Muhammad saw lahir tanggal 12 Rabi`ul-Awwal Tahun Gajah (‘Am al-Fil), sebab pada tahun tersebut pasukan bergajah, raja Abrahah dari Yaman berniat menyerang Ka’bah.

Ketika pemerintahan  Khalifah Umar bin Khatab,Gubernur Irak Abu Musa al-Asy`ari berkirim surat kepada Khalifah Umar di Madinah, yang isinya antara lain: “Surat-surat kita memiliki tanggal dan bulan, tetapi tidak berangka tahun. Sudah saatnya umat Islam membuat tarikh sendiri dalam perhitungan tahun.”
Khalifah Umar ibn Khattab menyetujui usul gubernurnya ini. Terbentuklah panitia yang diketuai Khalifah Umar sendiri dengan anggota enam Sahabat Nabi terkemuka, yaitu Utsman ibn Affan, Ali ibn Abi Talib, Abdurrahman ibn Auf, Sa`ad ibn Abi Waqqas, Talhah ibn Ubaidillah, dan Zubair ibn Awwam. Mereka bermusyawarah untuk menentukan Tahun Satu dari kalender yang selama ini digunakan tanpa angka tahun. Ada yang mengusulkan perhitungan dari tahun kelahiran Nabi (‘Am al-Fil, 571 M), dan ada pula yang mengusulkan tahun turunnya wahyu Allah yang pertama (‘Am al-Bi’tsah, 610 M). Tetapi, akhirnya yang disepakati panitia adalah usul dari Ali ibn Abi Talib, yaitu tahun berhijrahnya kaum Muslimin dari Makkah ke Madinah (‘Am al-Hijrah, 622 M).

Khalifah Umar ibn Khattab mengeluarkan keputusan bahwa tahun hijrah Nabi adalah Tahun Satu, dan sejak saat itu kalender umat Islam disebut Tarikh Hijriyah. Tanggal 1 Muharram 1 Hijriyah bertepatan dengan 16 Tammuz 622 Rumi (16 Juli 622 Masehi). Tahun keluarnya keputusan Khalifah itu (638 M) langsung ditetapkan sebagai tahun 17 Hijriyah. Dokumen tertulis bertarikh Hijriyah yang paling awal (mencantumkan Sanah 17 = Tahun 17) adalah Maklumat Keamanan dan Kebebasan Beragama dari Khalifah Umar ibn Khattab kepada seluruh penduduk Kota Aelia (Yerusalem) yang baru saja dibebaskan laskar Islam dari penjajahan Romawi.

Kalender Hijriyah setiap tahun 11 hari lebih cepat dari kalender Masehi, sehingga selisih angka tahun dari kedua kalender ini lambat laun makin mengecil. Angka tahun Hijriyah pelan-pelan ‘mengejar’ angka tahun Masehi, dan menurut rumus di atas keduanya akan bertemu pada tahun 20526 Masehi yang bertepatan dengan tahun 20526 Hijriyah.

abinyailham.wordpress.com

Comments

Popular posts from this blog

Servis Kipas Angin Miyako Remot

Kipas angin remot pada dasarnya sama seperti kipas angin biasa. Perbedaan hanya pada sistem kontrol pada motor listrik. Kipas angin remot mengganti fungsi tombol-tombol saklar biasa dengan sebuah rangkaian elektronik. Sistem kontrol elektronik pada kipas angin remot fungsinya seperti tombol-tombol saklar pada kipas angin biasa. Hanya saja sistem kontrol elektronik bisa dikendalikan dari jarak jauh dengan menggunakan remot ketika mengoperasikan kipas angin.

Penggunaan sistem remot pada kipas angin diaplikasikan oleh produsen kipas angin Miyako untuk produk kipas angin tipe tjr-101 (Tejari 3). Kipas angin Miyako tjr-101 untuk mengoperasikan bisa dilakukan dengan remot.

Memperbaiki Rice Cooker Youngma Mati Total

Rice Cooker buatan Korea ini cukup banyak dipergunakan oleh ibu-ibu untuk memasak nasi. Katanya sich lebih awet. Tapi kemarin ada tetangga ke rumah bawa Rice Cooker Youngma model MC-2350B, katanya "tidak bisa panas". Rice Cooker model ini memiliki kapasitas 2 liter. Coba saya tes dengan mencolokan kabel Rice Cooker ke listrik, lampu indikator memasak atau menghangatkan tidak menyala sama sekali. Rice Cooker mati total. Harus dibongkar nih Rice Cooker, berikut ini cara membongkar Rice Cooker.

Servis Dan Cara Bongkar Setrika

“Setrika tidak panas”, ucapan yang mungkin pernah anda dengar ketika ibu, istri, kakak, adik atau si mbok ketika setrikanya rusak. “Coba colokin tempat lain” mungkin itu jawaban anda jika ditanya demikian “ kalau masih ngak panas berarti rusak, sudah ganti baru saja” (klo anda sedang tajir atau baru dapat bonus). Kalau lagi kere & bokek ngak ada salahnya kalau ngoprek servis setrika sendiri. Setrika Listrik (dulu ada setrika bukan listrik)tidak terlalu sulit untuk diservis atau perbaiki sendiri dan komponennya pun tidak mahal.

Seperti biasa tips siaba untuk melakukan servis atau perbaikan suatu alat elektronik harus mengetahui cara kerja alat tersebut. Setrika listrik terdiri dari komponen-komponen berikut :
Heater / pemanasPengatur panasFuse (untuk merek teretentu menggunakan)Lampu IndikatorKabel  colokan ke PLN
Berikut ini gambar skema setrika listrik yang sering dipakai dirumah.